Perawatan Alami Eksim Bayi – Produk Mandi Lebih Sedikit dan Nutrisi Lebih Baik Mungkin Jawabannya

 

Krim dan salep steroid yang biasa diresepkan untuk eksim dapat menyebabkan kerusakan adrenal pada bayi dan anak-anak

Krim dan salep steroid adalah pengobatan yang paling sering diresepkan untuk eksim, tetapi dapat memiliki efek samping yang berbahaya, terutama untuk bayi. Steroid mudah diserap melalui kulit, dan anak-anak dapat menyerap obat dalam persentase yang tinggi karena kulit mereka tipis dan mereka memiliki lebih banyak kulit dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka. Bahkan pengobatan singkat dengan steroid dapat menyebabkan kerusakan pada kelenjar adrenal, yang mengatur hormon tubuh.

Steroid bekerja dengan mengganggu bahan kimia yang digunakan tubuh untuk menandakan peradangan. Mereka mematikan respons peradangan dan menyebabkan pembuluh darah kecil yang disebut kapiler menyempit, mengurangi kemerahan dan pembengkakan. Steroid topikal juga menekan sistem kekebalan tubuh dan dapat menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap infeksi jamur atau bakteri pada kulit.

Sebelum menggunakan obat steroid, pengasuh harus bekerja dengan dokter anak untuk melihat apakah kondisi kulit bayi disebabkan oleh kekurangan nutrisi, alergi makanan, atau iritasi dari sabun atau pelembab.

Apa penyebab eksim pada bayi?

Menurut National Institutes of Health, eksim mempengaruhi hingga spesialis obstetri di bekasi 20% bayi dan anak-anak di Amerika Serikat. Tingkat eksim telah meningkat selama bertahun-tahun, dan tertinggi di negara-negara industri. Ratusan penelitian telah dilakukan, menghubungkan eksim dengan alergi makanan, atopi (triad kondisi termasuk alergi, asma dan eksim), keturunan (anak lebih mungkin terkena eksim jika orang tuanya memiliki kondisi atopik), pendapatan rumah tangga ( tingkat eksim tampaknya meningkat dengan pendapatan yang lebih tinggi), rumah yang terlalu bersih (“hipotesis kebersihan”), rumah yang terlalu kotor (alergi tungau debu), pola asuh perkotaan vs. pola asuh pedesaan (anak-anak yang tumbuh di pertanian memiliki tingkat terendah dari semua kondisi atopik)… daftarnya terus berlanjut.

Karena eksim adalah tanda dari kondisi yang mendasarinya dan bukan penyakit, jawabannya mungkin “semua hal di atas”. Eksim dapat dipicu oleh alergi makanan, oleh alergi kontak (kontak dengan zat yang mengiritasi), oleh kekurangan nutrisi, dan sebagai efek samping dari penyakit lain seperti resistensi insulin dan diabetes. Pemicu eksim berbeda untuk setiap orang – dan mungkin sangat bergantung pada genetika.

Mandi lebih awal dapat mengiritasi kulit bayi baru lahir

Rutinitas mandi dan produk yang kita anggap remeh dapat mengganggu perkembangan kulit bayi yang sehat. Bayi dilahirkan dengan kulit yang steril, yang ditutupi oleh zat kental berwarna krem ​​yang disebut vernix caseosa. Vernix memiliki sifat antimikroba dan antijamur yang melindungi kulit bayi di dalam kandungan dan setelah lahir, saat bayi pertama kali bersentuhan dengan bakteri di dunia luar. Pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk perawatan bayi baru lahir menetapkan bahwa, untuk melindungi bayi, vernix tidak boleh dilepas setidaknya selama enam jam. Sayangnya, dalam masyarakat modern, zat pelindung ini segera dicuci di rumah sakit, membuat kulit bayi rentan terhadap kolonisasi bakteri dan jamur.

Kulit bayi baru lahir sangat tipis dan kehilangan kelembapan dengan cepat. Dibutuhkan beberapa minggu bagi kulit bayi untuk mengembangkan “mantel asam”, campuran sebum, keringat, dan bakteri “ramah” yang sedikit asam (pH sekitar 5,5). (Pada usia dewasa, kulit dapat dijajah oleh hampir dua ratus spesies bakteri yang berbeda.) Idealnya, selama beberapa minggu pertama kehidupan, kulit bayi dijajah oleh bakteri menguntungkan yang diperoleh dari kontak dekat dengan ibu dan keluarganya. Bakteri ini melakukan fungsi penting: mereka menjaga kesehatan kulit dengan mencegah kolonisasi oleh mikroorganisme penyebab penyakit. Jika langkah penting ini terganggu, kulit dapat dijajah oleh bakteri berbahaya. Kulit penderita eksim cenderung membawa Staphylococcus aureus konsentrasi tinggi, bakteri yang menyebabkan infeksi kulit, pneumonia, dan bahkan Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA).

Mandi, sabun, dan penggunaan pelembab yang berlebihan dapat mengganggu perkembangan kulit yang sehat

Kulit bayi secara alami akan mengembangkan mantel asam yang sehat dan pertahanan kekebalan yang kuat jika diizinkan. Tetapi sekali lagi, rutinitas mandi dan produk yang kita anggap remeh, termasuk sabun dan losion pelembab, dapat mengganggu proses ini.

Kulit bayi sangat halus sehingga bahkan paparan air biasa pun cukup mengganggu untuk mengeringkannya. Sabun mempercepat proses ini dengan meningkatkan pH kulit dan menghilangkan minyak yang bermanfaat, yang mengakibatkan gangguan perlindungan kulit selama berjam-jam setelah mandi.

Bahan kimia pewangi dan pengawet dalam sabun dan pelembab mengiritasi kulit lebih lanjut, dan sebenarnya dapat mempengaruhi perkembangan kulit. Yang lebih buruk, bahan kimia ini dapat diserap melalui kulit bayi ke dalam aliran darah, berpotensi mempengaruhi sistem hormonal bayi yang sedang berkembang.